Ide Amandemen Terbatas Mahutama Diapresiasi MPR

redaksi bakaba

“Sistem perencanaan model GBHN akan menjamin kesinambungan pembangunan dari satu pemerintahan ke pemerintahan berikutnya. Juga menjamin koherensi perencanaan pembangunan antara Pusat dan Daerah

Bagikan
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Ketua MPR bertemu MAHUTAMA
Ketua MPR bertemu MAHUTAMA

bakaba.co | Jakarta | Masyarakat Hukum Tata Negara Muhammadiyah (Mahutama) mendukung Amandemen UUD 1945 secara terbatas. Gagasan, ide amandemen terbatas Mahutama terkait dengan reformulasi sistem perencanaan pembangunan model GBHN, penguatan kedudukan MPR, dan menghidupkan kembali Utusan Golongan sebagai anggota MPR.

“Sistem perencanaan model GBHN akan menjamin kesinambungan pembangunan dari satu pemerintahan ke pemerintahan berikutnya. Juga menjamin koherensi perencanaan pembangunan antara Pusat dan Daerah. Dan perencanaan pembangunan tidak ditentukan oleh satu Presiden terpilih melainkan oleh seluruh komponen bangsa.”

Demikian poin utama yang disampaikan Pengurus Mahutama dalam audiensi dengan Ketua MPR Bambang Soesatyo,  Senin, 20 Januari 2020. Pertemuan di Ruang Tamu Ketua MPR RI, Bambang Soesatyo didampingi Ma’ruf Cahyono, Sekjend MPR RI.

Pengurus Mahutama yang ikut dalam audiensi: Aidul Fitriciada Azhari, Ketua Umum Mahutama, Auliya Khasanofa Sekjend, Zaenal Arifin Hoessein Guru Besar Universitas Muhammadiyah Jakarta, Ahmad Ka.Prodi. Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Tangerang dan Zulhidayat.

GBHN

Dalam kesempatan itu Aidul yang juga Anggota Komisi Yudisal RI menegaskan, reformulasi sistem perencanaan pembangunan nasional dengan model GBHN secara konstitusional merupakan perwujudan dari Pasal 33 ayat (1) UUD NRI Tahun 1945. Pasal tersebut menghendaki adanya perencanaan pembangunan yang dilakukan sebagai usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan. Secara kelembagaan “usaha bersama” yang dimaksud adalah dilaksanakan oleh MPR yang merepresentasikan seluruh perwakilan rakyat.

Perencanaan pembangunan model GBHN terbukti sejalan dengan perkembangan abad ke-21. Hal itu ditunjukkan oleh kebangkitan ekonomi negara RRC. Negara ‘tirai bambu’ secara konsisten menggunakan sistem perencanaan pembangunan yang disusun oleh suatu lembaga dengan kewenangan tertinggi – dalam hal ini di RRC dipegang oleh Kongres Rakyat Nasional. Kemudian dilaksanakan oleh seluruh lembaga negara.

Aidul menambahkan, penguatan kedudukan MPR terkait dengan gagasan dasar para pendiri tentang adanya lembaga negara yang merepresentasikan seluruh rakyat dan sekaligus mewujudkan tradisi permusyawaratan dalam proses pengambilan keputusan negara.

Makna kata “Majelis” kata Aidul, menunjukkan bahwa MPR dimaksudkan untuk tempat melakukan permusyawaratan atas segala macam urusan kenegaraan oleh seluruh perwakilan rakyat. Dalam tradisi Islam dan tradisi asli bangsa Indonesia, Majelis” direpresentasikan dalam “rembug desa”. Itulah lembaga pengambilan keputusan tertinggi.

Selain itu, penguatan MPR itupun sejalan dengan pelaksanaan sila ke-4 Pancasila yang menghendaki adanya demokrasi berdasarkan permusyawaratan perwakilan. Untuk itu, diperlukan lembaga negara yang memiliki kewenangan tertinggi untuk membicarakan, mendialogkan, dan memusyawarahkan semua urusan negara dengan melibatkan seluruh perwakilan rakyat dan seluruh komponen bangsa.

Utusan Golongan

Di bagian lain, Aidul menguatkan kebijakan Muhammadiyah menghidupkan kembali keberadaan Utusan Golongan sebagai representasi dari masyarakat sipil yang mewadahi kepentingan-kepentingan sosial, ekonomi dan kebudayaan.

Keberadaan Utusan Golongan memiliki basis historis yang kuat karena NKRI didirikan bukan hanya oleh partai politik, melainkan juga oleh golongan-golongan sosial, seperti Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama, Persatuan Islam, Paguyuban Pasundan, Budi Utomo, dan Taman Siswa yang secara aktif memperjuangkan kemerdekaan jauh sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945.

Golongan sosial itu memiliki peran historis yang sangat kuat. Tetapi tidak memiliki hak dan mekanisme politik untuk menempatkan perwakilannya di lembaga-lembaga perwakilan rakyat.

“Sangat relevan untuk menempatkan perwakilan dari golongan-golongan sosial dalam MPR sebagai bagian dari mekanisme kelembagaan untuk memperkuat dan melengkapi perwakilan rakyat di MPR yang bersifat non-politik,” papar Ainul.

Dalam melakukan amandemen UUD NRI Tahun 1945, MPR perlu mempertimbangkan untuk memberlakukan doktrin Struktur Dasar (Basic Structure Doctrine) yang sudah diberlakukan di beberapa negara, termasuk India, Malaysia, Singapura, guna menentukan prinsip-prinsip, kaidah-kaidah, atau ketentuan-ketentuan yang tidak dapat diubah, baik oleh MPR maupun oleh MK.

Ketentuan Pasal 37 ayat (5) Perubahan Keempat UUD NRI Tahun 1945 sudah menentukan “Khusus mengenai bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia tidak dapat dilakukan perubahan.” Ketentuan Pasal 37 ayat (5) ini sejalan dengan doktrin Struktur Dasar, tetapi MPR perlu menetapkan lebih banyak ketentuan-ketentuan yang termasuk sebagai Struktur Dasar agar amandemen UUD 1945 ke depan memiliki batasan-batasan normatif yang jelas.

Sepanjang sejarah perkembangan konstitusi di Indonesia, para pendiri negara pernah menetapkan ketentuan-ketentuan dasar yang tidak dapat diubah yang disebut sebagai “esensialia UUD 1945”, yang mencakup Pasal 27, Pasal 29, dan Pasal 33 UUD 1945 jelas Aidul

Auliya Khasanofa, Sekjend Mahutama menyampaikan kesiapan MAHUTAMA melaksanakan kajian dengan MPR RI. Apalagi saat ini terdapat Perguruan Tinggi Muhammadiyah yang di dalamnya terdapat 38 Fakultas Hukum dan 4 STIH yang tersebar di seluruh Indonesia.

Respon Ketua MPR

Bambang Soesatyo mengapresiasi buah pikiran dan upaya Mahutama dalam penguatan sistem ketatanegaraan Indonesia khususnya dorongan untuk amandemen terbatas. Bamsoet langsung menyampaikan kepada Ma’ruf Sekjen MPR RI untuk segera menindaklanjuti kajian bersama Mahutama di seluruh Indonesia.

~WY/rel/bakaba

Bagikan
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Next Post

Filsafat Minangkabau, Sebuah Telaah

Kato Nan Ampek tidak lagi menjadi domain yang penting bagi kebanyakan orang Minangkabau. Bahkan banyak yang tidak lagi memahami maknanya secara mendalam. Gerusan yang dibuat budaya global telah berhasil menjauhkan orang Minangkabau dari kearifan budayanya sendiri.
Image by StockSnap from Pixabay