Baruak Paumbuk

redaksi bakaba

Baruak rancak itu mengendap-endap turun dari dahan bareco, melosoh dan batonggok di pematang sawah milik Buyuang Tabuang.

Bagikan
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  • 1
Baruak Paumpuk - Gambar oleh Michael Mürling dari Pixabay
Gambar oleh Michael Mürling dari Pixabay

Baruak Paumbuk | Bancah Tarabayah, persawahan yang subur dan lumbung padi bagi Nagari Jurai Bajiruek, siang itu disengat mentari, angin mati, pipik jo bondo kalansangan. Sawah menghijau terhampar menutupi sebagian lembah, dua lelaki tanggung terlihat berjuntai di pematang. Buyuang Tabuang dan Suman Kauk, dua teman karib semenjak kecil sedang manggaro sawah mereka.

Sawah mereka terletak di pinggiran Bancah Tarabayah yang berbatasan langsung dengan rimba raya Tanjuang Bunta. Begitulah, jika sawah yang terletak di tengah lembah, hanya mancik, tikus dan buruang pipik hama yang menyerang Tetapi jika sawah itu terletak di pinggiran bancah yang berbatasan dengan rimba raya, baruak akan menjadi hama perusak tanaman juga. Baruak akan mengincar sawah dengan padi yang baru saja disiangi. Para baruak yang lincah, cekatan dan rakus akan mencabut batang padi yang dirasa telah baumbuk (umbut, cikal bakal buah padi yang masih lembut, manis dan masih tersimpan dalam batang padi).

“Yuang, angek bana paneh ah, bataduah lah wak ka dangau nah, kalansangan wak ah” Suman Kauk menghapus peluh di keningnya yang turun membanjiri wajah.

“Eeee… bataduah jano ang, bikoh bi tibo bulo baruak maumbuk, tandeh padi den. Ang iyo lai sanang, sawah ang diilia sawah den, ko waden baa go, sawah den jaleh di tapi rimbo bana ah, patang sen lah tandeh padi den tigo barih”. Buyuang Tabuang menolak sambal berkacak pinggang, menunjuk kearah sepiring sawah bunta miliknya.

“Ma ado baruak di ang go, kalo ado baruak bikoh, den tolong mamburu no”. Suman Kauk membujuk teman karibnya.

“Bikoh kalo abih lo padi den sabarih lai, tabik simbabau lo apak den, ang bikoh citiang sen lari soman patang, maleh den mah.” Buyuang Tabuang menjawab gusar. Suman Kauk akhirnya menyerah.

Beberapa hari ini, entah mengapa angin yang biasa bertiup sepoi, lembah yang biasanya sejuk dan teduh, kini sangat kering dan panas. Pemuda tampan dengan kedua ujung alis mencuat itu terlihat pasrah, beringsut pelan ke bawah serumpun perdu yang tumbuh liar di pimatang tinggi. Daun padi yang kemarin masih segar menghijau, hari ini mulai tertunduk lesu, pucat dan letih.

“Kudengar kau ditunjuk menjadi janang untuk alek bulan timbua di muka, benarkah? Apa sudah kau terima pisuluknya?” Buyuang Tabuang bertanya mengusir keheningan yang memagut lembah.

“Ahhh… nyariang talingo waang kalua lah urusan alek bulan timbua tu yoh? Ndak tau ang, waden maleh bana jadi janang alek tu, waden mauno jadi Tuo Banda, buliah bisa waden maatur baa legaran aia sawah ko.

Ang bukak lah carito di lapau-lapau, di simpang-simpang, di palanta kok di ma urang nan rami, bikoh untuak sawah ang, den agiah aia sajak sanjo sampai tangah malam, jadi ndak payah lo ang maruso-ruso ka kapalo banda tangah malam, pai sen ang patang ari mapaluruh aia.

Bikoh tangah malam, bia urang sen mangucaian aia ka sawah ang lih.” Suman Kauk berkata dengan menggebu, mata berkejap, cuping hidungnya kembang-kempis. Sebuah senyum simpul terlihat mengembang amat manis, sejuk dan merayu, semanis tangguli, manyalinok.

“Lai ka sabana no goh, Man? Biko saroman kapatang bulo, waden lah panek mancarah sabalik nagari, tapi waang ndak duduak. Raso ndak ka mansuh sen kaji aso ati den ah.” Buyuang Tabuang menjawab muram, suaranya mengambang, langit murung, beberapa gugus awan perak memucat, pias dan terlepas dari gugusannya, terguling ke balik bukit.

“Ndeh, ajak ndak picayo ang kale den eh, anak sia den jano ang go? Mandeh kayo apak batuah, mamak disambah urang bulo, co antun bana waden ko go, ragu juo ang lih?” Suman Kauk memoles setiap kato yang ia selusupkan ke batin Buyuang Tabuang dengan talempong kato, amat merdu terdengar.

“Waang gadang suok ndak mangayang, ota ang labek, kauk ang gadang, tapi rimah batebai sabalik cipia.” Buyuang Tabuang mendengus masam.

Mentari terpancang di ubun-ubun kedua anak muda itu, menyengat, sebagaimana kalimat demi kalimat yang berjuntai menjela, merangkak dari mulut Suman Kauk, menyengat ke runggo ati, membujuk rayu, membuai Buyuang Tabuang dengan berbagai khayalan muluk. Sesaat Buyuang Tabuang limbung, tagaroboh juo kasudahanno karena pandainya Suman Kauk mangganduah. Suman Kauk memang sudah terkenal sebagai seorang Tukang ganduah yang handal, tak seorang dua urang gabia yang tarambau karena mulut manisnya, tapi sayang, hanya yang gabia saja yang tarambau. Sementara mereka yang awas dan teliti hanya tersenyum simpul, mengangguk dan mengiyakan kemudian mangkacimuh galak di baliak kain.

Suman Kauk telah beberapa kali maagah inyak etan, dek ulah lamak dendang tukang ganduah, sayuk sasewai bailia gan juo di nan engoh, ndak tau barang lah batuka, nan gadang lah bapaganduah gan jo nan kicik, ringgik jo rupiah ndak tantu amek, sapiak jo menggo nan baharago.

Jika Suman Kauk telah badendang dan bacirubiang dengan segala panjang lidahnya, tentu akan lipuk tanjuang jo pulau. Malang bagi Suman Kauk, sungguhpun telah banyak yang tatungkuk tatilantang, tatungkai tatumuh sampai tapupua iduang, tetapi tetap saja ndak sampai minyak ka pinyaram. Telah basikatumbin ota jo loge Suman Kauk, apa daya, umpan abih juaran patah, nan ikan batambah lia juo.

Seekor baruak dengan bulu kambang mangirai, amat menarik untuk dilihat, sudahlah rancak, paroman jilah bulo, mangilap-ngilap tacipompong tampak jauah, caro mantilau ditimpo paneh. Baruak rancak itu mengendap-endap turun dari dahan bareco, melosoh dan batonggok di pematang sawah milik Buyuang Tabuang. Tangan kanannya mulai menjangkau batang demi batang padi, mencabut, lalu mengempit umbuk tersebut di ketiak kirinya. Kedua mata cemerlang baruak tersebut menatap awas ke arah dua pemuda yang baranyuk-anyuk dalam kepulan asap ota katiak ula Suman Kauk. Sesekali baruak itu, mengunyah umbuk yang ia cabut. Kedua pipi baruak dengan muka amat menarik itu telah menggembung serupa dipantak labah, ketiak kirinya juga telah penuh, tangan kanannya masih saja sibuk bekerja mencabuti umbuk, telah habis tiga rumpun padi, ia beralih ke rumpun keempat.

Seorang perempuan tinggi tonjang menjunjung ketiding tasumbua dari tepian baramban. Segera saja ia menelusup ke balik palunan asap yang menggebubu dari mulut Suman Kauk, mengibas dan menghondoh asap tebal tersebut. Asap memutih berbuntal-buntal itu mendadak sirap, Suman Kauk terjengit dan melepaskan senyum lebar, seolah tak berdosa, Buyuang Tabuang terlonjak.

“Lah tinggi ari ah, makan lah kalian.” Ketiding di kepala perempuan bak pinang lacah ikua tersebut meliuk cepat dan tasongoh di paruah kedua pemuda tanggung itu.

Angah Jaleka, demikian nama ibu Buyuang Tabuang adalah perempuan baik hati. Tiada pernah ia berhitung dengan yang masak tetapi perempuan pemurah ini amat bidiak dan sampilik kariang jika telah berhitung yang matah. Perempuan tonjang ini kemudian berjalan berkeliling sawahnya, melihat hasil garoan anak tungga babelengnya. Sementara kedua pemuda yang semula mabuk menelan gabubu ota ka langik Suman Kauk mulai mainehi ketiding yang tangayah di hadapan mereka. Mulut Suman Kauk yang semula amat sibuknya bacirabiah, berganti kesibukan. Nasi bareh padi baru, kuah cangkuak tulang, uok pucuak kapelo, karupuak garabau balado sirah dan rimbang matah memenuhi mulutnya.

Baca juga: Kabau Tasakang di Talihia

Buyuang Tabuang menyuap nasinya perlahan, agaknya ia masih tapasah dalam kalibuk ota tadi, belum sepenuhnya ia sadar. Di kejauhan baruak rancak yang sedang asyik maumbuk mulai lengah, tak lagi ia mengawasi para panggaro, bahkan ketika Angah Jaleka mulai manete-nete mendekat, ia masih juga belum sadar. Ketiak kirinya telah sanggang, tangan kiri ia kempitkan erat, lalu menjangkau hati-hati, meraih umbut muda, menyelipkan ke ketiak kanannya. Mulut baruak itu masih saja bagaribin mengunyah umbut yang sesekali ia sumpalkan.

“Eeee… Yai… Yaiiiii… Buyang Tabuaaanggg… manga ang manggaro go? Caliaklah haaa..lah tandeh padi limo rumpun di baruak aaa… lah sasukek lo bareh no diang go. Anto mangko bana ang go Yuaanggg…Husss… Huusss… huaaahhh… Huuuu…“ Angah Jaleka basirantak tojak menghambur ke arah baruak yang sedang asyik maumbuk.
Baruak dengan kedua pipi mangkatindik dan katiak sanggang di umbuk itu terlonjak, kedua kakinya terpentang lebar, matanya nanap memandang ke kiri dan kanan.

Suman Kauk yang sedang copah capiah terhumbalang lalu terguling masuk pamuangan sawah. Mulutnya yang semula tak berhenti mangunyah ngenyoh segera meruncing.

“Guusss… Guuusss… Guuusss… jano deeennnn… Guussss…“

Makanan yang memenuhi rongga mulutnya mulai bertemperasan, menyiram wajah Buyuang Tabuang, kedua tangannya gauk gapai. Secepat kilat ia melejang dan menghambur ke arah baruak yang masih tacingangah di rumpun padi.

“Aaaa… go nan Gussss… Guussss… jano ang Kauk, ko tasabab jo takarano di ota labek ang go, tipu tepok ang, lah tandeh padi den ah. Maniayo sen ang taraso di den. Anak den cako den suruah pai manggaro, ko lah basitaloek sen yo mancawan i ota labek ang, iyo sabana lah maniayo sen ang kaleh den aaaa…” Angah Jaleka merandek, memutar tubuhnya perlahan. Matanya berkilat, mangkacileh memandang Suman Kauk yang pontang-panting di pematang sawah berlari ke arahnya.
Suman Kauk mencicit lemah, tercekat disambar kilek suduk mato Angah Jaleka, ia memutar ke pematang di hilir sawah, lalu menghambur menghalau baruak paumbuk yang agaknya mulai tersadar.

“Huusss… Huuussss… Haalllaaaa… Guusss… jano deennn…“ Akhirnya pemuda dengan wajah pias itu bersorak, basiradin, batarak tacin menghalau baruak paumbuk.
Kedua tangan Suman Kauk maawek-awek mancakau, kedua tangan baruak paumbuk terkembang latah, ikut maawek-awek, umbuk yang telah ia kumpulkan dengan susah payah terserak di rumpun padi. Baruak malang itu manyirosoh ke sela rumpun cikara, melambung menjangkau aka barayun bareco dihadapannya.

Begitulah nasib baruak paumbuk, telah penuh gembung kedua pipinya, telah dibarah ketiaknya, tapi kedua tangannya akan tetap bagarijau mencabuti umbut padi yang ada. Ketika si empunya sawah datang menghalau, baruak paumbuk akan lari lintang pukang, umbut yang semula telah susah payah ia kumpulkan, baserak-serak. Dek ulah lobo jo tamak, baruak malang itu akan pulang dengan tangan kosong, peluh maneneh-neneh. Pai ampok pulang aban sahaja, malang nian.

Suman Kauk melejang panjang, berusaha mancakau si baruak. Angah Jaleka ikut mengejar, telah bapetai petai langkah kaki mereka. Keduanya lenyap dipalun rimba raya. Buyuang Tabuang masih tapana-pana diamuk ota labek Suman Kauk, tangan kurusnya menjangkau nasi sesuap demi sesuap, kemudian meraih nasi dan lauk di katidiang, batambuah-tambuah ia makan. Sungguh menghiba nasib si Buyuang Tabuang, tak sekali dua ia kanai loge oleh Suman Kauk, sahabat karibnya semenjak kecil, tetapi tetap saja si Buyuang yang sabana luruh tabuang ini tagijau.

Petang runtuh di kaki senja, horizon murung dipagut kelam. Segerombolan baruak di Lurah Inu, sebuah lembah di balik Tanjuang Bunta tak jauh dari Bancah Tarabayah terlihat bergerombol, mengatur siasat. Bagaimana cara mereka agar dapat maumbuk dengan aman dan sentausa esok harinya. Tepat di tengah lingkaran para baruak Lurah Inu, terlihat baruak dengan bulu kambang mangirai menjelepok, menekur dalam menahan malu. Bagaimana tidak? Ia adalah seekor baruak pilihan, tangkas, kuat dan cerdik cendekia. Petang tadi ia hampir saja dicakau oleh Angah Jaleka dan Suman Kauk. Kesumat membuntal dalam dada para baruak Lurah Inu. Apapun caranya, Bancah Tarabayah harus dapat mereka kuasai, “harga mati”, demikian hasil rapat mereka malam itu.

| Juaro Gunuang Marapi
Penulis adalah seorang wartawan, aktivis sosial, relawan kebencanaan, penggiat seni tradisi dan budaya Minangkabau, Advokat di SAHATI Law Office, Bukittinggi.
| Gambar oleh Michael Mürling dari Pixabay

Advertisement
Bagikan
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  • 1
Next Post

Teologi Ikhlas versus Kezaliman

Sikap ikhlas merupakan aksi politik menggunakan perspektif profetik yang mengelola potensi kekuatan dengan serba keterbatasan di dalam keadaan yang sangat berat, menang melawan kezaliman.
Kezaliman - Gambar oleh Comfreak dari Pixabay