Home > Berita > Pesawat Ethiopian Airlines Jatuh, Tewaskan Seluruh Penumpang

Pesawat Ethiopian Airlines Jatuh, Tewaskan Seluruh Penumpang

Boeing 737 MAX

bakaba.co , Sebuah pesawat Boeing 737 yang terdaftar di Nairobi jatuh enam menit setelah lepas landas pagi hari dari Addis Ababa Minggu, menewaskan semua 149 penumpang dan delapan awak di pesawat.

Ethiopian Airlines mengatakan para pemimpin dunia mengucapkan bela sungkawa kepada keluarga yang menjadi korban.

Tercatat banyak penumpang yang merupakan pemegang paspor dari 32 negara dan utusan PBB berada di atas pesawat yang jatuh itu.

Pesawat jatuh di sebuah ladang hanya berjarak 60 kilometer (37 mil) tenggara Addis Ababa.

CEO perusahaan pengangkut Tewolde GebreMariam mengatakan kepada wartawan di ibukota, meratapi hari yang sangat menyedihkan dan tragis ini. . “

Kecelakaan itu terjadi menjelang malam, majelis tahunan utama di Nairobi dari Program Lingkungan PBB, yang mengetahui kecelakaan itu mengucapkan “duka yang mendalam”, tetapi tidak mengatakan apakah ada delegasi di pesawat.

“Kami hanya bisa berharap dia tidak berada dalam penerbangan itu,” Peter Kimani, yang datang untuk menjemput saudara perempuannya di Bandara Internasional Jomo Kenyatta (JKIA), Nairobi, mengatakan kepada AFP tak lama setelah berita tentang kecelakaan itu ketika mereka yang menunggu di aula kedatangan.

Perusahaan milik negara, Ethiopian Airlines, maskapai terbesar di Afrika, mengatakan Boeing 737-800 MAX yang bernasib buruk lepas landas pada pukul 8:38 pagi (05.38 GMT) dari Bandara Internasional Bole dan “kehilangan kontak” enam menit kemudian.

Dijadwalkan mendarat di Nairobi pada pukul 10:25 (07.25 GMT), pesawat itu jatuh di dekat desa Tulu Fara di luar Bishoftu.

Seorang wartawan AFP mengatakan ada kawah besar di lokasi kecelakaan, dengan barang-barang dan bagian-bagian pesawat tersebar luas.

Tim penyelamat sedang mengambil jenazah manusia dari reruntuhan. 

Ethiopian Airlines mengkonfirmasi “tidak ada yang selamat.”

Polisi dan pasukan berada di tempat kejadian, serta tim investigasi kecelakaan dari agen penerbangan sipil Ethiopia.

Di ibukota Kenya, anggota keluarga, teman, dan kolega penumpang dengan panik menunggu berita di bandara. “Saya sedang menunggu kolega saya, saya hanya berharap yang terbaik,” tambah Hannah, seorang warga negara Cina.

– Berharap yang terbaik –

Ethiopian Airlines mengatakan Kenya memiliki jumlah korban terbesar dengan 32, diikuti oleh Kanada dengan 18, Ethiopia dengan sembilan, kemudian Italia, Cina, dan Amerika Serikat dengan masing-masing delapan.

Inggris dan Prancis masing-masing tujuh orang, Mesir enam, Belanda lima dan India empat orang.

Empat orang korban adalah pemegang paspor PBB.

Diantara sebelas negara di Afrika, ada 13 korban yang memiliki kewarganegaraan Eropa

Ketua komisi Uni Afrika Moussa Faki Mahamat mengatakan dia telah mengetahui kecelakaan itu “sangat terkejut dan sangat sedih”.

Sementara kantor Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed men-tweetnya “ingin menyampaikan belasungkawa terdalamnya kepada keluarga mereka yang telah kehilangan keluarga mereka. “

Presiden Kenya Uhuru Kenyatta mengatakan dia “sedih” dengan berita itu, dan Mahboub Maalim, sekretaris eksekutif blok Afrika Timur IGAD, mengatakan negaranya dan dunia sedang berduka.

“Saya sepertinya tidak bisa menemukan kata-kata yang cukup menghibur keluarga dan teman-teman mereka yang mungkin kehilangan nyawa dalam tragedi ini,” kata Maalim dalam sebuah pernyataan.

Pembuat pesawat itu, raksasa AS Boeing, mengatakan bahwa “sangat sedih mengetahui kematian penumpang dan awak pesawat di Ethiopian Airlines Penerbangan 302, sebuah pesawat 737 MAX 8.

“Kami menyampaikan simpati tulus kami kepada keluarga dan orang-orang terkasih dari penumpang dan awak di atas pesawat dan siap untuk mendukung tim Ethiopian Airlines.”

– Pilot ‘kesulitan’ –

GebreMariam mengatakan pesawat itu dikirim ke Ethiopia pada 15 November, terbang dari Johannesburg Minggu pagi, dan menghabiskan tiga jam di Addis sebelum “dikirim tanpa ada catatan”, yang berarti tidak ada masalah yang ditandai.

Ditanya apakah pilot telah membuat panggilan darurat, CEO mengatakan “pilot mengatakan bahwa dia mengalami kesulitan dan dia ingin kembali. Dia diberi izin” untuk berbalik.

Penyelidik Ethiopia dan Amerika akan menyelidiki kecelakaan itu, kata GebreMariam.

Boeing 737-800MAX adalah jenis yang sama dengan jet Lion Air Indonesia yang jatuh Oktober lalu, 13 menit setelah lepas landas dari Jakarta, menewaskan semua 189 orang di dalamnya.

Kecelakaan besar terakhir yang melibatkan pesawat penumpang Ethiopian Airlines adalah Boeing 737-800 yang meledak setelah lepas landas dari Libanon pada 2010, menewaskan 83 penumpang dan tujuh awak.

Untuk satu anggota keluarga yang menunggu di Nairobi ada akhir yang bahagia.

“Saya tiba di sini tak lama setelah pukul 10:00 dan ketika saya menunggu, seorang petugas keamanan mendekati saya dan bertanya kepada saya penerbangan mana yang Anda tunggu?

Saya menjawabnya dengan cepat karena saya ingin dia mengarahkan saya ke kedatangan, jadi saya katakan kepadanya Ethiopia , dan kemudian dia berkata: ‘Maaf, pesawat itu telah jatuh’, “kata Khalid Ali Abdulrahman, menunggu putranya yang bekerja di Dubai.

“Saya terkejut, tetapi tidak lama kemudian, putra saya menghubungi saya dan mengatakan bahwa dia masih di Addis dan tidak naik ke pesawat itu, dia sedang menunggu penerbangan kedua yang tertunda. Demikian dilaporkan seperti yang dilansir oleh kantor berita AFP